Pages Menu
TwitterRssFacebook
Categories Menu

Posted by on Apr 28, 2014 in Berita Terbaru, Bisnis | 0 comments

Terkendala Pembebasan Lahan, Pembangunan Pabrik Sagu di Papua Molor

Terkendala Pembebasan Lahan, Pembangunan Pabrik Sagu di Papua Molor

Pembangunan pabrik sagu Perum Perhutani (Perhutani) yang ditargetkan beroperasi pertengahan tahun 2015 sepertinya akan molor. Perhutani saat ini masih fokus pada pembebasan lahan. Dari target pembangunan pabrik seluas 17.000 ha, hingga April ini pembebasan lahan baru mencapai 5.000 ha.

Sekretaris Perusahaan dan Kepatuhan Perhutani Hari Priyanto mengakui, pembebasan lahan menjadi kendala molornya pembangunan pabrik sagu. Pabrik yang berlokasi di Desa Kais, Sorong Selatan, Papua Barat menghadapi kendala dengan masyarakat adat Papua.

Hal ini terjadi, karena Perhutani menggunakan areal hutan tanam industri atau HTI untuk pembangunan pabrik. Seharusnya pembangunan pabrik telah dimulai akhir tahun 2013. Namun saat ini, Perhutani baru resmi membebaskan tanah seluas 5.000 ha.

“Namun karena ini proyek merah putih. Jadi kami terus jalan dan mengupayakan pembebasan lahan tuntas dilakukan. Baru nanti sekitar 3 bulan pembangunan pabrik fisik mulai dilakukan,” kata Hari pada akhir pekan lalu. Pembangunan pabrik diperkirakan akan memakan waktu sekitar 18-20 bulan. Sehingga diperkirakan akhir tahun 2015 pabrik sagu beroperasi dari target pertengahan tahun 2015.

Disamping itu, Perhutani juga tengah mempersiapkan energi yang akan digunakan untuk tenaga pabrik pembangkit listrik tenaga biomassa. Perhutani bersama Badan Pengkajian dan Penerapan Tekhnologi (BPPT)  tengah mengkaji rencana penggunaan energi dengan menggunakan limbah sagu yang berasal dari kulit dan batang sagu untuk dikerok dan dikelola menjadi sumber energi. Plus, menggandeng PLN untuk penyediaan listrik berkapasitas 2,5 megawatt.

Pabrik nantinya dapat memproduksi sagu mencapai 30.000 ton per tahun. Sementara, investasi pembangunan pabrik disebut Hari mencapai Rp 80 miliar dengan menggunakan kas internal perusahaan sebanyak Rp 50 miliar. Sisanya, 30 miliar berasal dari pinjaman bank.

Sumber : tribunnews.com

Post a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>